“Saya kira kalau berbicara kedaulatan pangan tanpa swasembada peternakan itu omong kosong,” ujar Irjen Pol (Purn) Sidarto Danusubroto selaku Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) dalam Peresmian Program Akademi Sapi Oentoek Rakjat (AKSARA)  di Desa Ciangsana Kecamatan Gunung Putri, Kabupaten Bogor, Rabu (7/2/2018).

Sidarto menegaskan sektor  sub peternakan merupakan bagian integral dari swasembada pangan. Beliau  menyebutkan saat ini rata-rata konsumsi daging nasional sekitar 12 kilogram (kg)/kapita/tahun, padahal idealnya diatas 30 kilogram/kapita/tahun. “Generasi muda kita harus konsumsi daging 30 kg/tahun, namun sekarang baru mampu 12 kg/tahun,” jelasnya.

Dia berharap adanya AKSARA dapat  bermanfaat bagi peternak dan berkotribusi mewujudkan swasemabada peternakan. “Selain itu, pembangunan sumber daya manusia di bidang peternakan semakin cerdas. Sebenarnya kita mampu membangun swasaembada peternakan,” harapnya.

Kesempatan sama Direktur  Bibit dan Produksi Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Sugiono mengatakan sub sektor peternakan merupakan komoditas strategis  adalah daging sapi. Untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri masih perlu impor sebanyak 32 % atau setara 127.000 ton . Kekurangan pemenuhan daging sapi itu dipenuhi 18 % dari sapi bakalan dan 14 % dari daging sapi. Asumsi tersebut dengan memperhitungkan produksi daging sapi tahun 2016 sebesar 524.100 ton  dengan tingkat konsumsi daging sapi sebanyak 2,52 kilogram (kg) per kapita per tahun. Selain itu menghitung jumlah penduduk Indonesia tahun 2016 sebesar 258,5 juta jiwa (BPS). ”Keputusan melakukan importasi berupa sapi bakalan dan daging sapi diputuskan dalam Rakor Menko Perekonomian,” terang Sugiono.

Menurutnya dibutuhkan optimalisasi sumber daya lokal untuk mengurangi ketergantungan impor sekaligus mendukung gagasan Indonesia sebagai Lumbung Pangan tahun 2045.Padahal disatu sisi secara faktual  usaha pengembangbiakan sapi potong sekitar 98% merupakan usaha budidaya rakyat dengan skala kepemilikan 2-4 ekor dan dilakukansecara intensif. Pola usaha ini perlu ditingkatkan skala usaha dan manajemen usaha yang lebih baik agar dapat meningkatkan kesejahteraan peternak. Sugiono mengakui  usaha pembibitan belum banyak dilirik para investor dan dunia usaha mengingat perputaran modalnya cukup lama. Atas hal ini, Kementan mengambil alih dengan mengelola 10 Unit Pelayanan Teknis, tiga diantaranya penghasil benih dan tujuh penghasil bibit yang akan disebarkan ke peternak. Dengan begitu diharapkan akan meningkatkan populasi ternak sapi dengan kualitas produk yang baik.UPT Pusat ini dikembangkan juga UPT Daerah baik Provinsi dan Kabupaten/Kota.

 

source : https://www.kabarbisnis.com/read/2881801/wantimpres-tanpa-swasembada-peternakan-kedaulatan-pangan-hanya-omong-kosong

 

Tinggalkan Komentar

Translate »